Tugas Psikologi Kelompok

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan tugas yang diberikan oleh ibu Inge Andriani dalam penyelesaian tugas softskiil “Psikologi Kelompok”.

Terimakasih untuk teman-teman terutama kelompok yang beranggotakan “Alzena Amanta, Nikmah Khumairoh, Nurul lailani, Putri Asih, dan juga Ratih Nurwahyuningtyas” sudah meluangkan waktu untuk memberikan kelancaran dalam bentuk kerjasama walau banyak kendala yang dihadapi, maka akhirnya tugas ini dapat terselesaikan dan mudah-mudahan mendapatkan hasil yang memuaskan. Semoga segala kebaikan dan pertolongan semuanya mendapatkan berkah dari Allah SWT.

Akhir kata kami mohon maaf apabila masih banyak kekurangan dalam penyusunan tugas ini. Semoga penulisan ini dapat memberikan manfaat untuk para pembaca. Amin.

Bekasi, Oktober 2010


LATAR BELAKANG

Kelompok adalah kumpulan orang yang memiliki kesadaran bersama akan keanggotaan dan saling berinteraksi. Kelompok diciptakan oleh anggota masyarakat. Kelompok juga dapat mempengaruhi perilaku para anggotanya.

Menurut Johnson (Sarwono, 2005) kelompok adalah dua individu atau lebih yang berinteraksi tatap muka (face to faceinteraction), yang masing-masing menyadari keanggotaannya dalam kelompok, masing-masing menyadari keberadaan orang lain yang juga anggota kelompok, dan masing-masing menyadari saling ketergantungan secara positif dalam mancapai tujuan bersama.
Bebearapa ahli psikologi sosial seperti Durkheim dan Warriner berpandangan bahwa kelompok merupakan sesuatu yang riil yang dapat diperlakukan sebagai objek di dalam lingkungan kita (dalam Sarwono, 2005).

Bergabung dengan sebuah kelompok merupakan sesuatu yang murni dari diri sendiri atau juga secara kebetulan. Misalnya, seseorang terlahir dalam keluarga tertentu. Namun, ada juga yang merupakan sebuah pilihan. Dua faktor utama yang tampaknya mengarahkan pilihan tersebut adalah kedekatan dan kesamaan.

1. Kedekatan

Pengaruh tingkat kedekatan, atau kedekatan geografis, terhadap keterlibatan seseorang dalam sebuah kelompok tidak bisa diukur. Kita membentuk kelompok bermain dengan orang-orang di sekitar kita. Kita bergabung dengan kelompok kegiatan sosial lokal. Kelompok tersusun atas individu-individu yang saling berinteraksi. Semakin dekat jarak geografis antara dua orang, semakin mungkin mereka saling melihat, berbicara, dan bersosialisasi. Singkatnya, kedekatan fisik meningkatkan peluang interaksi dan bentuk kegiatan bersama yang memungkinkan terbentuknya kelompok sosial. Jadi, kedekatan menumbuhkan interaksi, yang memainkan peranan penting terhadap terbentuknya kelompok pertemanan.


2. Kesamaan

Pembentukan kelompok sosial tidak hanya tergantung pada kedekatan fisik, tetapi juga kesamaan di antara anggota-anggotanya. Sudah menjadi kebiasaan, orang leih suka berhubungan dengan orang yang memiliki kesamaan dengan dirinya. Kesamaan yang dimaksud adalah kesamaan minat, kepercayaan, nilai, usia, tingkat intelejensi, atau karakter-karakter personal lain. Kesamaan juga merupakan faktor utama dalam memilih calon pasangan untuk membentuk kelompok sosial yang disebut keluarga.



DATA JURNAL

1. JURNAL KOHESIFITAS SUPORTER TIM SEPAK BOLA PERSIJA

a. Sejarah Pembentukan Kelompok

Persija singkatan dari Persatuan Sepak Bola Jakarta adalah sebuah klub sepak bola Indonesia yang berbasis di Jakarta dan memiliki julukan Macan Kemayoran. Persija saat ini bermain di Divisi Utama Liga Indonesia.

Persija didirikan pada tahun 1928, dengan cikal bakal bernama Voetbalbond Indonesish Jakarta (VIJ). VIJ merupakan salah satu klub yang ikut mendirikan Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) dengan keikutsertaan wakil VIJ, Mr.Soekardi dalam pembentukan PSSI di Societeit Hadiprojo Yogyakarta, Sabtu 19 April 1930 (Wikipedia,2007).

The Jakmania adalah kelompok suporter pendukung tim sepak bola Persija yang terbentuk karena suatu alasan, yaitu samasama mendukung tim sepak bola Persija dan berupaya untuk mengorganisir para supporter Persija. The Jakmania berdiri sejak Liga Indonesia IV, tepatnya 19 Desember 1997. Pada awalnya The Jakmania hanya terdiri dari 100 orang, dengan pengurus sebanyak 40 orang. Ketika dibentuk, dipilihlah figur yang dikenal di mata masyarakat. Gugun Gondrong merupakan sosok yang paling dikenal saat itu dan memimpin The Jakmania pada periode 1999-2000. Seiring dengan berjalannya waktu masa kepemimpinan Gugun Gondrong digantikan oleh Fery Indrasjarief yang memimpinselama 3 periode. Pada masa kepemimpinan Fery, The Jakmania berhasil mendapatkan anggota sebanyak 30.000 dari 50 Koordinator Wilayah (Wikipedia, 2007).

Kelompok yang ada dalam The Jakmania

• Jak On Air yaitu kelompok yang bekerja sama dengan Radio Utan Kayu yang setiap seminggu sekali mendatangkan pemain pemain Persija,

• Jak Angel yaitu kelompok perempuan yang mendukung tim Persija,

• Jak Online yaitu kelompok yang mempunyai kegiatan untuk memberikan fasilitas informasi tentang Persija melalui jalur internet,

• Jak Scooter yaitu kelompok pengguna kendaraan vespa yang mendukung Persija, dan

• Jak Adventure adalah kelompok suporter yang mendukung persija saat bertanding di kandang lawan (Wikipedia, 2007).

• Kelompok-kelompok kecil ini memiliki aktifitas seperti berangkat bersamasama dari suatu tempat menuju stadion tempat lokasi pertandingan Persija dan pulang bersama-sama menuju tempat asal.

• Kelompok The Jak Kukusan merupakan salah satu kelompok kecil yang tidak tercatat berdasarkan pembagian kelompok diatas.

b. Prestasi Persija

Klub Sepak Bola Persija memiliki stadion yang terletak di Lebak Bulus, Jakarta, yang memiliki kapasitas berjumlah 30.000 penonton. Klub ini mendapatkan mendapatkan perhatian yang besar dari Gubernur Jakarta waktu itu ,Sutiyoso yang merupakan Pembina Persija. Keberadaan Persija dalam kancah Liga Indonesia memiliki banyak prestasi, di antaranya:

a) 1931 Juara – VIJ Jakarta ( nama awal Persija)
b) 1933 Juara – VIJ Jakarta
c) 1934 Juara – VIJ Jakarta
d) 1938 Juara – VIJ Jakarta
e) 1964 Juara – Persija Jakarta
f) 1974 Juara – Persija Jakarta
g) 1975 Persija Jakarta dan PSMS Medan (juara bersama)
h) 1977 Juara – Persija Jakarta
i) 1979 Juara – Persija Jakarta
j) 1990 Divisi Utama Peringkat 10
k) 1995 Peringkat 12 Wilayah Barat
l) 1995 Peringkat 13 Wilayah Barat
m) 1996 Peringkat 10 Wilayah Barat
n) 1998 4 Besar Liga Indonesia
o) 1999 4 Besar Liga Indonesia
p) 2001 Juara Liga Bank Mandiri
q) 2002 8 Besar Liga Bank Mandiri
r) 2003 Peringkat 7 Liga Bank Mandiria
s) 2004 Peringkat 3 Liga Bank Mandiri
t) 2005 Runner-Up Liga Indonesia
u) 2005 Runner-Up Copa Indonesia
v) 2006 Liga Indonesia 8 Besar
w) 2006 Copa Indonesia Juara

c. Konflik kelompok

• Agresivitas sebagai reaksi terhadap gangguan dari luar.

• Evaluasi yang berlebihan tentang keunggulan atau ketidakmampuan seeorang dibandingkan anggota kelompok lainnya.

• Persepsi tentang kesamaan antar pribadi dalam hal sikap, perilaku, dan kepribadian.

• Konformitas pada standar kelompok yang bersangkutan dengan sikap dan penampilan

2. JURNAL UPAYA PENINGKATAN PARTISIPASI MAHASISWA DALAM PROSES PEMBELAJARAN MATA KULIAH SOSIOLOGI PENDIDIKAN MELALUI METODE PEER TEACHING DAN BRAINSTORMING

a. Sejarah Kelompok

Jurusan Sosiologi FISIP Universitas Jenderal Soedirman sebagai salah satu unsur atau elemen Sistem Pendidikan Nasional, tidak terlepas dari berbagai permasalahan selama proses pembelajaran. Salah satu permasalahan yang dihadapi adalah tingginya rasio antara dosen dan mahasiswa yaitu 1 : 80. Artinya, kelas yang terbentuk adalah kelas besar yang menyebabkan suasana kelas tidak kondusif. Salah satu mata kuliah yang diajarkan di Jurusan Sosiologi adalah Sosiologi Pendidikan. Mata kuliah ini termasuk dalam kelompok Mata Kuliah Wajib yang diberikan di semester IV dengan bobot 2 SKS. Mata kuliah Sosiologi Pendidikan bertujuan untuk memberikan pengetahuan dan pengertian dasar kepada mahasiswa mengenai cara berpikir secara teoritis dan teknis untuk melihat hubungan antarmanusia dalam proses pendidikan.


b. Konflik yang dihadapi

Permasalahan mendasar yang dihadapi Peneliti sebagai tim teaching Sosiologi Pendidikan adalah masih kurangnya partisipasi mahasiswa selama kuliah berlangsung. Meskipun tim teaching sudah menggunakan metode diskusi kelompok dan diskusi kelas, namun tingkat partisipasi mahasiswa dalam kuliah masih rendah. Kekurangaktifan mahasiswa tersebut, bisa disebabkan oleh banyak faktor. Faktor–faktor tersebut di antaranya adalah mahasiswa kurang memahami materi yang disampaikan dosen, adanya perasaan takut dalam diri mahasiswa (karena kurang terbiasa) serta adanya perasaan takut salah yang kemudian mengakibatkan mahasiswa menjadi minder atau trauma jika ia menjawab pertanyaan pada saat diskusi.

Atas dasar itulah, salah satu upaya yang dilakukan untuk mengatasi permasalahan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini adalah dengan mengintensifkan kegiatan diskusi kelompok mahasiswa baik di luar (diskusi secara mandiri) maupun pada saat kuliah berlangsung. Langkah ini ditempuh untuk meningkatkan partisipasi mahasiswa dalam proses pembelajaran Sosiologi Pendidikan. Langkah ini juga ditempuh untuk meningkatkan interaksi antara dosen-mahasiswa dan interaksi antarmahasiswa. Metode diskusi yang diharapkan dapat meningkatkan partisipasi mahasiswa di kelas, ternyata belum dapat terwujud dalam proses pembelajaran Sosiologi Pendidikan di Jurusan Sosiologi. Kendala yang dihadapi tim teaching selama proses diskusi tersebut adalah jumlah peserta kuliah yang sangat besar (lebih dari 80 mahasiswa), sehingga suasana kelas yang terbentuk menjadi tidak kondusif.

Tantangan yang harus dihadapi tim teaching juga harus banyak meluangkan waktu. Cara mengatasinya adalah tim teaching akan selalu mengadakan koordinasi antaranggota sehingga setiap anggota dapat saling menggantikan. Selain itu, juga perlu disusun jadwal diskusi secara bergiliran. Materi kuliah juga perlu diperhatikan. Hal ini dilakukan untuk menjaga agar tematema diskusi merupakan tema-tema yang aktual dan up to date. Tema yang aktual akan lebih menarik minat mahasiswa untuk membahas dan mendiskusikannya. Sumber belajar selalu dikembangkan, agar mahasiswa akan lebih mudah mengakses materi kuliah serta dapat mengembangkannya secara mandiri sehingga mahasiswa tidak selalu tergantung pada dosen. Metode brainstorming juga menjadi metode utama, mengingat dengan metode ini mahasiswa diharapkan akan lebih dinamis. Interaksi antarmahasiswa juga dapat dipertahankan dengan metode ini. Metode brainstorming juga dilakukan untuk menjaga agar proses pembelajaran tidak terkesan monoton.

c. Prestasi yang dihasilkan

• Mahasiswa bisa berbicara di depan umum, juga dapat meningkatkan kepercayaan diri mahasiswa.

• Perubahan perilaku dalam diri mahasiswa, yaitu perubahan karakter mahasiswa yang pasif menjadi lebih aktif di kelas.

• Meningkatkan partisipasi mahasiswa selama proses pembelajaran.

3. JURNAL PENGGUNAAN DAN EFEKTIVITAS MENGATASI STRES DALAM OLAHRAGA ANTARA OLAHRAGAWAN AUSTRALIA DAN INDONESIA (Use and Effectiveness of Coping with Stress in Sport Among Australian and Indonesian Athletes)

a. Sejarah Kelompok

Salah satu bidang psikologi olahraga coping literatur terus membutuhkan tambahan penelitian menyangkut pengaruh budaya penelitian. Penelitian lintas budaya membantu dalam menentukan temuan generalisability, dan memberikan dasar untuk perbandingan dengan budaya mainstream (Duda & Allison, 1990). Dalam sebuah penelitian yang jarang di daerah ini, Anshel, Williams dan Hodge (1997) meneliti budaya (Amerika Serikat [AS] dan Australia) perbedaan dalam menghadapi peristiwa stres dalam olahraga. Para peneliti menemukan bahwa kelompok (budaya) perbedaan menyumbang 95% dari total dispersi. Menentukan bahwa latar belakang budaya seorang atlet dapat mempengaruhi persepsi mereka dan tanggapan afektif terhadap stres harus menghasilkan kepekaan yang lebih besar untuk kelompok dan karakteristik budaya dalam pembinaan dan dalam mengembangkan intervensi manajemen stres. Perbedaan budaya dalam menghadapi telah diperiksa mengenai sumber stres dan coping strategi antara pejabat olahraga (misalnya, Anshel & Weinberg, 1995, 1996; Rodafinos € Kaissidisâ ', Anshel, & Sideridis, 1998). Dalam studi budaya gaya pelatihan, Chelladurai, Imamura, Yamaguchi, Oinuma, dan Miyauchi (1988) menemukan bahwa atlet Jepang)) disebut gaya kepemimpinan yang lebih otokratis, sedangkan atlet Kanada ingin lebih banyak pelatihan dan instruksi dari pelatih mereka.

Studi tentang efektivitas coping dalam olahraga, khususnya yang berkaitan dengan perbandingan budaya, telah sedikit. Dalam satu studi psikologi olahraga rue memeriksa efektivitas coping, atlet Dugsdale, Eklund, dan Gordon (2002) diminta untuk menilai efektivitas strategi penanganan yang mereka telah digunakan untuk mengatasi dengan pengalaman mereka yang paling stres stres berikut yang diharapkan dan tak terduga. Dalam literatur psikologi umum, Aldwin dan Revenson (1987) dan Zeidner dan Saklofske (1996) berpendapat bahwa inkonsistensi temuan penelitian tentang efektivitas mencerminkan mengatasi masalah konseptual dasar dalam pengukuran coping. Hubungan antara coping dan hasil diukur "tanpa memeriksa langkah antara penting, apakah usaha mengatasi berhasil dalam mencapai tujuan individu".

Apakah kecenderungan coping yang efektif sebagai fungsi dari jenis stressor memiliki nampaknya belum sebelumnya diperiksa dalam olahraga kompetitif. Penilaian efektivitas coping dalam penelitian ini alamat daerah ini hampir diabaikan untuk mengatasi dalam sastra olahraga. Hal ini sangat penting mengingat penggunaan umum strategi coping maladaptif yang biasa digunakan dalam olahraga yang sering menghambat kualitas kinerja (misalnya, permusuhan terhadap lawan, kemarahan diarahkan selfâ € ', berdebat dengan pejabat game). Selain itu, sementara peneliti sebelumnya telah difokuskan pada stres yang telah berpengalaman selama kontes olahraga, telah terjadi tidak tampak dari penelitian sebelumnya memeriksa peristiwa stres yang terjadi sebelum acara kompetitif.

Dengan demikian, tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk membandingkan digunakan (frekuensi) dan efektivitas yang dirasakan dari strategi coping sebelum (permainan) dan selama (game) olahraga kompetitif kontes sebagai fungsi budaya, khususnya, di antara Australia dan Indonesia pria dan wanita atlet. Itu adalah hipotesis bahwa penggunaan strategi penanganan yang berpengalaman sebelum dan selama acara olahraga kompetitif akan signifiÂcantly berbeda sebagai fungsi dari dua faktor, jenis stresor dan budaya. Berdasarkan literatur terkait yang masih ada, perbedaan antara budaya terhadap efektivitas coping juga diprediksi.

b. Prestasi

Dalam penelitian ini peneliti menggunakan peserta laki-laki dan perempuan dari dua Negara (Indonesia dan Australia). Dimana dalam tingkat lokal 52 untuk Australia dan 35 untuk Indonesia), regional 62 untuk Australia dan 83 untuk Indonesia dan dalam negara bagian / tingkat propinsi 22 untuk Australia dan 29 untuk Indonesia. Olahraga yang dipertandingkan adalah hoki lapangan (N = 74), softball (N = 72), basket (N = 70), voli (N = 58), dan baseball (N = 9). Untuk tujuan perbandingan budaya, bisbol dipandang sebagai sebanding dengan softball sehubungan dengan tuntutan tugas, keterampilan, dan situasi permainan (Magill, 2001). Para pelatih tim di organisasi-organisasi ini setuju untuk terlibat dalam studi atas nama atlet.

Penelitian, kemudian. terdiri dari total 283 atlet, termasuk 136 Australia (M = 20.3 yrs, SD = 0,71), 68 laki-laki dan 68 perempuan, dan 147 Indonesia (M = 22.5, = 0,98 SD), 78 laki-laki dan 69 perempuan. Tingkat pengalaman di tingkat saat ini kompetisi olahraga adalah 3,9 yrs. (SD = 87) dan 2,9 yrs. (SD = 1,01), untuk Australia dan Indonesia, masing-masing.
Item ini dikategorikan menggunakan analisis isi deduktif (DCA) berdasarkan analisis independen dari dua peneliti studi ini, diikuti oleh konsensus 100%. DCA melibatkan penggunaan yang telah ditentukan set tema, kategori, atau kerangka kerja konseptual untuk mengatur kutipan diperoleh dalam wawancara pribadi (Patton, 1990). DCA sudah sesuai dalam penelitian ini karena menanggulangi persediaan multidimensi (Carver et al, 1989.), Ukuran menghadapi peristiwa stres, menjabat sebagai kerangka kerja konseptual dari yang laporan para atlet '(yaitu, mereka menggunakan strategi coping) adalah dikategorikan.
Langkah-langkah yang digunakan yaitu :

• Terfokus coping (coping aktif, perencanaan, penekanan kegiatan bersaing, menahan diri mengatasi, mencari dukungan sosial instrumental)

• Aspek mengukur lima skala dari apa yang mungkin dipandang sebagai emotionâl 'fokus coping (mencari dukungan sosial emosional, reinterpretasi positif, penerimaan, penolakan, beralih ke agama), dan

• Tiga skala mengukur coping respon yang dikatakan kurang berguna (fokus dan ventilasi dari emosi, perilaku dan mental bercerai) "(hal. 267). Instrumen COPE telah digunakan untuk mengukur coping dalam studi olahraga sebelumnya diterbitkan psikologi (misalnya, Dugsdale et al, 2002;. Gould et al, 1993.).

Hasil yang diperoleh :

• Para atlet 'strategi penanganan yang mencerminkan enam dimensi et al Carver.' S COPE, aktif coping (yaitu, meningkatkan upaya seseorang),

• Menahan diri (yaitu, menahan diri kembali dari tindakan prematur dengan menunggu kesempatan yang tepat),

• Penerimaan (misalnya, mengakui bahwa stressor adalah bagian dari olahraga; ada lagi yang bisa dilakukan),

• Penolakan (yaitu, penolakan untuk percaya pada stressor yang ada, atau bahwa stressor harus diabaikan atau tidak penting),

• Mencari dukungan sosial karena alasan emosional (misalnya, mencoba untuk mendapatkan simpati, nasihat, atau pengertian dari orang lain), dan

• Ventilasi emosi (misalnya, bertindak agresif terhadap lawan atau secara lisan mengungkapkan frustrasi).

Faktor budaya dapat menentukan cara di mana seorang individu melihat dan menanggapi peristiwa stres. Sebagai contoh. dalam studi mereka tentang pengaruh budaya terhadap perilaku sosial, Storey, Spitzer, Nebesky, Lyon, dan Wheeler (1992) dan Triandis (1994) menemukan bahwa Indonesia lebih mungkin untuk mengekspresikan kesopanan dan lebih "halus" dalam mengungkapkan ketidaksetujuan atau keberatan dari yang lain budaya. Demikian pula, Kornadt (1991) menemukan bahwa remaja Indonesia cenderung untuk mencerminkan kesalahan mereka sendiri. kesedihan, dan frustrasi yang dihitung untuk Eropa remaja, sedangkan Passchier et al. (1991) menyimpulkan bahwa Indonesia lebih cenderung kerjasama nilai dan mencapai konsensus daripada memperoleh tujuan individu, dibandingkan dengan budaya Barat. Dalam studi lintas budaya terkait, Chelladurai et al. (1988) melaporkan bahwa atlet laki-laki Jepang lebih suka menggunakan dukungan sosial sebagai strategi coping dibandingkan dengan rekan-rekan Kanada mereka. Secara keseluruhan, temuan ini sebagian dapat menjelaskan perbedaan budaya dalam menghadapi dalam olahraga.

c. Konflik yang dihadapi

Ada keterbatasan dalam studi ini yang harus dibahas dalam penelitian di masa mendatang di daerah ini. Sebagai contoh, Zeidner dan Sakiofske (1996) berpendapat bahwa efektivitas operasional dianggap harus didefinisikan untuk responden karena itu adalah "kedua contextâ € 'tertentu dan terkait dengan pertemuan khusus" dan bahwa "keberhasilan coping ditentukan oleh efek dan hasil tertentu dalam situasi ". Persepsi yang atlet efektifitas dalam penelitian ini tidak kontrol faktor-faktor kontekstual dan definisi operasional. Salah satu implikasi dari hasil saat ini adalah perlu untuk menyelidiki hubungan antara frekuensi dengan yang dipilih atlet menggunakan strategi mengatasi dan efektivitas yang dirasakan menggunakan strategi tersebut sebagai fungsi dari sumber stres.

Keterbatasan lain dalam penelitian ini, menjadi perhatian umum di sebagian besar mengatasi dalam studi olahraga (Crocker et al, 1998.), Adalah konteks situasional (misalnya, saat musim, status kontes) di mana data mengatasi diperoleh. Kemungkinan bahwa penilaian peristiwa stres dan penggunaan selanjutnya strategi coping mungkin berbeda sebagai fungsi dari karakteristik situasional olahraga kompetitif (Newcombe & Boyle, 1995). Meskipun kumpulan data dari studi ini bagi semua kelompok yang diperoleh selama bagian tengah musim masing-masing, dirasakan pentingnya kontes tertentu dan perubahan seiring mungkin dalam intensitas tegangan tidak terkontrol. perbandingan gender juga diperlukan dalam penelitian masa depan pada mengatasi dalam olahraga diberikan ukuran sampel yang tepat untuk mengatasi Tipe I kesalahan. Penelitian tambahan adalah deeded untuk menguji efektivitas dalam meningkatkan pemahaman kita mengenai proses penanggulangan dalam olahraga kompetitif. Sebuah model konseptual yang dikembangkan oleh Anshel, Kim, Kim, Chang, dan Dapatkan (2001) mungkin menyediakan satu kerangka kerja konseptual di mana untuk mengatasi perbedaan individu dalam mengatasi stres dalam olahraga.

4. JURNAL INTEGRASI PRAKASA DI CSIRO: REFLEKSI DARI INSIDER

a. Sejarah Pembentukan Kelompok

Terbentuk sejak 1916 saat itu sebagai Dewan Penasehat Sains dan Industri dan pada tahun 1926 CSIRO dibentuk dan merupakan lembaga ilmu pengetahuan nasional Australia. Akronim CSIRO sekarang resmi nama organisasi, tetapi awalnya itu berdiri untuk Persemakmuran Organisasi Penelitian Ilmiah dan Industri. Saat itu ada sekitar 6.700 staf, 4.300 staf ini adalah penelitian para ilmuwan atau staf yang khusus berkaitan dengan proyek-proyek penelitian.
CSIRO berurusan dengan masalah kesehatan Australia melalui ekosistem dan pengelolaan tanah untuk industri. Penelitiannya dilakukan di kedua perkotaan dan pedesaan pengaturan. Untuk alasan ini, CSIRO dan ilmuwan profesional dengan berbagai disiplin latar belakang, mewakili ilmu pengetahuan alam, teknik, dan ilmu sosial.

CSIRO saat ini memiliki 21 divisi, yang dianggap sebagai unit bisnis terpisah. Secara tradisional divisi ini cenderung diselenggarakan sepanjang jalur disiplin dan difokuskan pada isu-isu tertentu (misalnya atmosfer, lautan, gizi manusia, atau kehutanan). Namun struktur ini terus dalam peninjauan sebagai organisasi, menanggapi persyaratan yang relevan dengan isu-isu kontemporer sebagai bagian dari respon ini telah ada kecenderungan terhadap lebih banyak riset multidisiplin dan terpadu.

b. Prestasi

CSIRO sejauh ini dapat menciptakan holistik pemecahan masalah yang diberikan manajemen tradisional struktur berdasarkan kombinasi dari disiplin ilmu biofisik, dan aspirasi untuk menghasilkan "ilmu yang hebat."

CSIRO juga berfokus pada penyediaan solusi holistik untuk masalah utama Australia.
Sebagai contoh, organisasi berharap untuk alamat pengelolaan sumber daya alam yang signifikan
masalah Australia dengan menggabungkan kebijaksanaan beragam disiplin ilmu.

KESIMPULAN

1. Metodologi Penelitian atau Tahap-tahap Penelitian

Menurut Usman dan Purnomo (2006) tahap persiapan dan pelaksanaan dalam penelitian kualitatif meliputi beberapa tahap:

a) Studi Pendahuluan

Pada tahap ini studi pendahuluan berguna untuk menjajaki keadaan di luar lapangan, dimana peneliti harus mengetahui masalah apa yang layak dan penting untuk diteliti. (Sebelum melakukan penelitian, peneliti melakukan kegiatan untuk melihat kelayakan dan kepatutan dari masalah yang akan diteliti pada kelompok yang bersangkutan disertai adanya konsultasi dan bimbingan dari dosen pembimbing.)

b) Pembuatan Pradesain

Penelitian Pada tahap ini penelitian tidak bertujuan untuk menguji atau membuktikan teori seperti dalam metode kuantitatif, melainkan peneliti harus dapat mengembangkan teori yang akhirnya menemukan teori baru berdasarkan data yang didapatkan dilapangan.

c) Seminar Pradesain

Pada tahap ini seminar berguna untuk mendapatkan umpan balik terhadap hal-hal yang perlu mendapatkan perbaikan. Setelah pradesain selesai dibuat, maka perlu diseminarkan atau meminta persetujuan pembimbing, barulah peneliti terjun kelapangan untuk mengumpulkan data yang relevan. (Peneliti melakukan seminar di depan kelas, di hadapan dosen pembimbing dan rekan kuliah. Seminar ini dilakukan pada saat mata kuliah seminar studi kasus.)

d) Memasuki Lapangan

Pada tahap ini langkah awal peneliti adalah memilih lokasi situasi sosial yang mengandung;

a. Tempat adalah wadah dimana manusia melakukan kegiatan tertentu.
b. Pelaku adalah semua orang yang terdapat dalam wadah tertentu.
c. Kegiatan adalah aktivitas yang dilakukan dalam wadah tertentu.

e) Pengumpulan data

Pada tahap ini data yang dikumpulkan oleh peneliti meliputi tempat, pelaku, dan kegiatan yang diperoleh dari lapangan.

f) Analisis Data

Pada tahap ini data yang diperoleh dari lapangan harus segera dianalisis setelah dikumpulkan dan dituangkan dalam bentuk laporan lapangan.

2. Teknik Pengumpulan Data

Pada jurnal 1: Dalam penelitian ini peneliti menggunakan tipe wawancara terbuka. Hal ini akan memungkinkan peneliti untuk memiliki panduan dalam mengajukan pertanyaan yang berkaitan dengan hal yang diteliti, namun pada saat yang bersamaan tetap fleksibel, itu semua tergantung pada perkembangan dan situasi dalam wawancara

Pada jurnal 2: Dalam penelitian ini peneliti menggunakan tipe wawancara terbuka dan tertutup. Hal ini karena wawancara digunakan dengan tujuan umtuk memperoleh masukan atau umpan balik dari mahasiswa guna memperbaiki kualitas proses pembelajaran. Tes Formatif dan Ujian juga digunakan untuk mengetahui tingkat penguasaan materi oleh mahasiswa pada materi tertentu.

Pada jurnal 3: Dalam penelitian ini peneliti menggunakan tipe wawancara terbuka. Dimana subjek mengetahui bahwa ia sedang diwawancarai dan mengetahui pula apa maksud dan tujuan wawancara itu. Para atlet diminta untuk menunjukkan tingkat stres mereka yang dialami sebelum dan selama permainan, dinilai skala mulai dari I (Tidak di semua stres) sampai 5 (Sangat stres).

Pada jurnal 4: Dalam penelitian ini peneliti menggunakan tipe wawancara terbuka. Hal ini akan memungkinkan peneliti untuk memiliki panduan dalam mengajukan pertanyaan yang berkaitan dengan hal yang diteliti.

  • Observasi

Pada jurnal 1: Dalam penelitian ini peneliti menggunakan teknik observasi partisipasi dimana peneliti terlibat langsung secara aktif dalam objek yang diteliti sehingga memungkinkan informasi yang diperoleh dapat lebih maksimal dan diharapkan akan membantu dalam penelitian.

Pada jurnal 2: Dalam penelitian ini peneliti menggunakan teknik observasi eksperimental dimana peneliti menghadirkan situasi yang disiapkan sedemikian rupa untuk meneliti sesuatu yang dicobakan.

Pada jurnal 3: Dalam penelitian ini peneliti menggunakan teknik observasi sistematis dimana observasi ini sudah ditentukan terlebih dahulu kerangkanya, kerangka itu memuat faktor-faktor yang akan diobservasi menurut kategorinya.

Pada jurnal 4: Dalam penelitian ini peneliti menggunakan teknik observasi eksperimental dimana peneliti menghadirkan situasi yang disiapkan sedemikian rupa untuk meneliti sesuatu yang dicobakan.

3. Uji Keakuratan

Dalam penelitian ini peneliti menggunakan beberapa uji keakuratan, antara lain:

a) Uji Kredibilitas

Kredibilitas adalah kepercayaan terhadap data hasil penelitian kualitatif. Untuk mencapai kredibilitas dapat dilakukan dengan berbagai cara, salah satunya adalah dengan mengunakan proses triangulasi dan meningkatkan ketekunan (keajegan pengamatan). Menurut Wiersma (dalam Sugiyono, 2007) triangulasi adalah pengecekan data dari berbagai sumber dengan berbagai cara, dan berbagai waktu. Patton (dalam Moleong, 2007) mengemukakan empat macam triangulasi sebagai teknik pemeriksaan, yaitu:

• Triangulasi Sumber: Membandingkan dan mengecek balik derajat kepercayaan suatu informasi yang diperoleh melalui waktu dan alat yang berbeda dalam penelitian kualitatif.

• Triangulasi Metode: Pengecekan derajat kepercayaan penemuan hasil penelitian beberapa teknik pengumpulan data dan pengecekan derajat kepercayaan beberapa sumber data dengan metode yang sama.

• Triangulasi penyidik: Adanya pengamat diluar peneliti untuk keperluan pengecekan kembali derajat kepercayaan data. Adanya pengamat lain membantu mengurangi kemelencengan dalam pengumpulan data.

• Triangulasi Teori: Pengunaan berbagai teori yang berlainan untuk memastikan bahwa data yang dikumpulkan sudah memenuhi syarat.

b) Uji Dependability

Dependability adalah uji yang dilakukan dengan melakukan audit terhadap keseluruhan proses penelitian. Cara untuk melakukan dependability adalah dilakukan oleh auditor yang independen atau pembimbing mengaudit keseluruhan aktifitas peneliti dalam melekukan penelitian (bagaimana peneliti mulai menentukan masalah atau fokus, memasuki lapangan, menentukan sumber data, sampai membuat kesimpulan dapat ditunjukan oleh peneliti).

c) Uji Confirmability

Confirmability adalah menguji hasil penelitian yang dikaitkan dengan proses yang dilakukan.

4. Hasil

Pada jurnal 1:

• Kohesivitas individu dalam kelompok kecil The Jakmania.

Berdasarkan penelitian kohesivitas dalam kelompok tersebut seperti, aktifitas kelompok dalam komunitas (main bola bareng adalah salah satu kegiatan TheJak kukusan, berkumpul setiap hari), aktifitas kelompok kecil (pulang pergi bersama saat menonton pertandingan Persija secara langsung, patungan), proses pengambilan keputusan (berdiskusi untuk menentukan keputusan yang terbaik, setiap anggota mempunyai solusi), identitas kelompok (menggunakan atribut Persija, baju, logo, shal), kohesivitas kelompok di luar lapangan (berkumpul diwarung ujung gang, dalam perjalanan kelompok menyanyikan yel-yel bersama), kohesivitas kelompok dilapangan (kelompok bergabung dengan The Jak yang lain, kelompok bernyanyi bersamasama, merayakan gol bersama, merayakan kemenangan bersama).

• Faktor-faktor yang menyebabkan kohesivitas individu dalam kelompok kecil The Jakmania.
Selain dapat melihat kohesivitas dalam kelompok tersebut, peneliti juga dapat melihat faktor-faktor yang menyebabkan kohesivitas individu dalam kelompok kecil The Jakmania. Pertama, latar belakang kelompok yaitu teman nongkrong (jarak rumah yang berdekatan menyebabkan anggota mudah bertemu), jumlah anggota (dengan anggota yang berjumlah 10 orang menyebabkan setiap individu dapat mengenal lebih dalam dengan anggota kelompok), tujuan yang sama (setiap anggota dalam kelompok memiliki keinginan yang sama yaitu ingin tim yang didukungnya menang).

Kedua, aktivitas dan kegiatan kelompok seperti main bola bareng (setiap anggota kelompok memiliki kegiatan sehari-hari bersama kelompok seperti main bola bareng dan aktivitas tersebut dapat meningkatkan kekompakkan), nonton bola bareng (kelompok memiliki kegiatan lain seperti nonton Liga Champion bersama anggota kelompok dan aktifitas tersebut dapat meningkatkan kekompakan, karena setiap anggota dapat saling bertemu). Ketiga kebersamaan kelompok seperti proses menumbuhkan keterikatan (pada saat berkumpul, anggota kelompok bercanda gurau dan tertawa bersama sehingga aktifitas ini dapat meningkatkan keterikatan antara anggota kelompok), saling membantu dan menolong (setiap anggota The Jak saling membantu jika ada yang kesusahan dan setiap anggota The Jak harus saling menolong, perilaku tersebut dapat meningkatkan kekompakkan dan kebersamaan setiap anggota).

Kegiatan-kegiatan seperti inilah yang menyebabkan adanya keterkaitan antara dua hal yaitu kohesivitas dalam kelompok tersebut dan faktor-faktor yang menyebabkan kohesivitas individu dalam kelompok kecil The Jakmania yang saling berkesinambungan.

Pada jurnal 2:

Secara keseluruhan, implementasi PTK sudah mencapai target yaitu meningkatkan partisipasi mahasiswa selama proses pembelajaran. Partisipasi dilihat dari jumlah dan frekuensi mahasiswa memberikan komentar atau pertanyaan selama diskusi kelompok maupun diskusi kelas. Selain itu, dosen juga menilai kualitas/bobot komentar yang disampaikan mahasiswa. Selama diskusi kelompok, 60-75% mahasiswa sudah turut berperan aktif. Hal ini ditunjukkan rata-rata jumlah mahasiswa yang aktif dalam setiap diskusi kelompok adalah antara 7 sampai 8 mahasiswa per kelompok. Apabila dibandingkan dengan jumlah pada diskusi pertama sampai terakhir, jumlah ini cenderung meningkat, meskipun angka ini tidak mencapai angka 100%.

Proses diskusi kelas secara umum sudah dapat memotivasi mahasiswa untuk aktif. Rata-rata jumlah mahasiswa yang aktif selama enam kali diskusi kelas sebesar 15.3%. Hasil ujian utama menunjukkan data bahwa mahasiswa yang aktif selama diskusi cenderung untuk memperoleh nilai A atau B. Indikator nilai ujian utama ini juga menunjukkan keberhasilan PTK ini, yaitu sebesar 85.9 % memperoleh nilai A atau B.

Pada jurnal 3:

• Gunakan dan variabel Efektifitas 'permainan Strategi Coping

Hasil penelitian menunjukkan pengaruh utama yang signifikan terhadap frekuensi menggunakan strategi coping untuk masing-masing dari tujuh stres pregame. menunjukkan berbagai tingkat keandalan item untuk mengatasi respon. Tes F univariat (semua DFS = 1.279) menunjukkan perbedaan budaya pada penggunaan beberapa strategi coping.

• Penggunaan dan Efektivitas Dianggap Strategi Terkait Mengatasi

Strategi penanganan yang serupa berikut sembilan stres yang dialami selama pertandingan dihitung sama dengan stres permainan. Hasil MANOVA menunjukkan perbedaan budaya dalam penggunaan strategi untuk mengatasi semua sumber stres gamerelated.

Untuk efektivitas coping, hasil MANOVA terhadap efektivitas strategi terkait dirasakan menghadapi mengungkapkan pengaruh utama yang signifikan untuk masing-masing dari sembilan sumber stres. Perbedaan signifikan budaya pada efektifitas mengatasi ditemukan. Alpha Cronbach berkisar 0,77-0,92, menunjukkan sedang hingga konsistensi tinggi untuk mengatasi item dalam stres.

Pada jurnal 4:

Studi kasus CSIRO, masalah yang diangkat mirip dengan yang ada di program multidisiplin Eropa dan isu-isu sekitarnya multidisiplin medis penelitian di Amerika Serikat. Isu yang diangkat dalam batas-batas dari CSIRO adalah kompatibel dengan tren diidentifikasi oleh Nowotny dan rekan dalam menggambarkan Mode 2 pengetahuan (Nowotny, Scott, & Gibbons, 2001). CSIRO mengembangkan penelitian terintegrasi atau "satu CSIRO" pendekatan untuk memecahkan masalah belajar untuk mencapai tujuan.

DAFTAR PUSTAKA

Achapelle, L., McCool, S. F., & Patterson, M. E. (2003). Barriers to effective natural resources planning in a “messy” world. Society & Natural Resources, 16, 473-490.

Ahmadi, A. (2002). Psikologi sosial. Jakarta: Penerbit Rineka Cipta.

Aldwin, C.. & Revenson, T.A. (1987). Does coping help? A reexamination of the relation between coping and menial health. Journal of Personality and Social Psychology, 53, 337‑348.

Black, J. A., & Champion, D. J. (2001). Metode dan masalah penelitian sosial. Bandung: PT. Refika Aditama.

Carver, C.S., Scheier, M.F., & Weintraub, J.K. (1989). Situational coping and coping dispositions on a stressful transaction. Journal of Personality and Social Psychology, 66, 184‑195.dalam Analisis CSIS Tahun XXIV/2000 Nomor 2. CSIS, Jakarta.

CSIRO (2003). The Wagerup air quality study: A research proposal. Melbourne: Author.

CSIRO (2004). Annual Report: 2003-04. Retrieved August 31, 2005 from http://www.csiro.au/proprietaryDocuments/CSIROAnnualReport2003to2004.pdf

Freire, Paulo. 2002, Politik Pendidikan: Kebudayaan, Kekuasaan dan Pembebasan, Pustaka pelajar, Yogyakarta (terjemahan dari: The Politic Education : Culture, Power and Liberation oleh Prihantoro dan Furdiyartanto).

Ibrahim dan Nana Syaodih. 1996, Perencanaan Pengajaran, Rineka Cipta dan Depdikbud, Jakarta.

Lazarus, R.S. (1999). Stress and emotion: A new synthesis. New York: Springer.

Sarwono, S. W. (2005). Psikologi sosial: Psikologi kelompok dan psikologi terapan. Jakarta: Balai Pustaka.

Suryabrata, C. (2007). Ciri-ciri kelompok yang Metodelogi penelitian sosial. Jakarta: Balai Pustaka.

Tilaar, H.A.R. 2000. ”Pendidikan Abad XXI: Menunjang Knowledge Based Economy”

Walgito, B. (2007). Psikologi kelompok. Yogyakarta: Penerbit Andi.

Wandersman, A. (2003). Community science: Bridging the gap between science and practice with community centred models. American Journal of Community Psychology, 31, 227-242.

Wikipedia. (2007). Jakmania. http://id.wikipedia.org/wiki/the_jakmania.htm. 21 Maret 2007.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

1 Response to "Tugas Psikologi Kelompok"

  1. PAK YAYAT TKW MALAYSIA says:
    8 Juni 2017 06.14

    Saya Atas nama PAK YAYAT ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di MALAYSIA jadi buru sawit yg gajinya tidak mencukupi keluarga di kampun,jadi TKW itu sangat menderita dan di suatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak di sengaja saya melihat komentar orang tentan AKI SOLEH dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di malaysia,akhirnya saya coba untuk menhubungi AKI SOLEH dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg di berikan AKI SOLEH 100% tembus MAGNUM(4D) <<< 4 0 1 1 >>> saya menang togel (185,juta) meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan AKI SOLEH kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik AKI SOLEH sekali lagi makasih yaa AKI dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja AKI SOLEH DI 082-313-336-747- insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW trimah kasih banyak atas bantuang nomor togel nya AKI wassalam.


    KLIK DISINI BOCORAN DUKUN TOGEL 2D 3D 4D 5D 6D HARI INI














Posting Komentar